Nafsu

 

Nafsu

Nafsu atau hawa nafsu : Hawa nafsu terdiri dari dua perkataan: hawa (‎الهوى‎) dan nafsu (‎النفس‎).‎

‎”Dalam bahasa Melayu ‘nafsu’ bermakna keinginan, kecenderungan atau dorongan hati ‎yang kuat. Jika ditambah dengan perkataan hawa (=hawa nafsu), biasanya dikaitkan ‎dengan dorongan hati yang kuat untuk melakukan perkara yang tidak baik. Adakalanya ‎bermakna selera, jika dihubungkan dengan makanan. Nafsu syahwat pula bererti ‎keberahian atau keinginan bersetubuh.‎

“Ketiga-tiga perkataan ini (hawa, nafsu dan syahwat) berasal dari bahasa Arab:‎

Hawa (‎الهوى‎) : sangat cinta; kehendak.‎
Nafsu (‎النفس‎) : roh; nyawa; jiwa; tubuh; diri seseorang; kehendak; niat; selera; usaha.‎
Syahwat (‎الشهوة‎): keinginan untuk mendapatkan yang lazat; berahi.‎

Ada sekolompok orang menganggap hawa nafsu sebagai “syaitan yang bersemayam ‎di dalam diri manusia,” yang bertugas untuk mengusung manusia kepada kefasikan atau ‎pengingkaran.‎

Menuruti hawa nafsu akan membawa manusia kepada kerusakan. Akibat pemuasan ‎nafsu jauh lebih mahal dari kenikmatan yang diperolehi darinya. Hawa nafsu yang ‎tidak dapat dikendalikan juga dapat merusak potensi diri seseorang.

Sebenarnya setiap orang diciptakan dengan potensi diri yang luar biasa, tetapi hawa nafsu ‎dapat menghambat potensi itu muncul kepermukaan. potensi yang dimaksud di sini ‎adalah potensi untuk menciptakan keadilan, ketenteraman, keamanan, kesejahteraan, ‎persatuan dan hal-hal baik lainnya.

Namun kerana hambatan nafsu yang ada pada diri seseorang potensi-potensi tadi tidak ‎dapat muncul di hadapan (dalam realiti kehidupan). Maka dari itu mensucikan diri atau ‎mengendalikan hawa nafsu adalah kewajipan bagi sesiapa saja yang menghendaki ‎keseimbangan, kebahagian dalam hidupnya kerana hanya dengan berjalan dijalur-jalur ‎yang benar sajalah menusia dapat mencapai hal tersebut.‎

Nafsu dan Peringkatnya.

Empat peringkat nafsu yang mempengaruhi tabiat manusia ‎

1. Nafsu Ammarah. ‎
Nafsu yang sentiasa mendorong manusia melakukan kejahatan. Bagi mereka yang berada ‎pada peringkat ini tidak merasakan perbezaan di antara yang baik dan jahat. Apabila ‎seseorang itu melakukan kejahatan, dia tidak menyesal dan sebaliknya, juga apabila ‎melakukan kebaikan, dia tidak gembira. ‎

2. Nafsu Lawwamah. ‎
Nafsu yang mula menunjukkan kelemahan diri, menilai tabiat masa lampau dan sedia ‎keluar untuk memulakan kehidupan yang positif. ‎

3. Nafsu Mulhamah. ‎
Nafsu yang sudah menerima kebenaran dan keinsafan serta merasakan keseronokan ‎membuat kebaikan dan benci kepada kejahatan. ‎

4. Nafsu Mutmainnah. ‎
Nafsu yang mencapai kedamaian dan kebahagiaan. Nafsu ini berusaha terus untuk ‎meningkatkan keimanan dan ketaqwaan dalam dirinya. ‎
Ahli falsafah akhlak Islam, Ibnu Maskawaih menyatakan pertembungan nafsu dalam diri ‎manusia menghasilkan tiga peringkat tabiat manusia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s